Terkuak !!! Inilah Alasan Pemerintah Tidak Naikkan Gaji Pokok PNS Tahun Depan !

Situsberbagi.com - Selamat pagi sahabat situs berbagi. Pemerintah sudah memastikan tidak akan menaikkan gaji pokok PNS untuk tahun anggaran 2018. Sebenarnya apa  alasan pemerintah tidak menaikkan gaji pokok PNS ? Padahal setiap tahun Upah Minimum seperti UMP, UMR, dan UMK tetap mengalami penyesuaian. Berikut penjelasan Kementerian Keuangan terkait kembali tidak dinaikkannya gaji pokok PNS tahun depan.




Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali tak menaikkan gaji pokok Pegawai Negeri Sipil (PNS) di tahun depan. Itu artinya, sudah 2 tahun, para aparatur negara tidak mendapat peningkatan gaji dan sebagai gantinya menerima Tunjangan Hari Raya (THR). "Tahun depan gaji pokok PNS tidak naik. Ini untuk antisipasi program pensiun yang sedang kita perbaiki," tegas Sri Mulyani saat Konferensi Pers di kantor pusat Ditjen Pajak, Jakarta, Rabu (16/8/2017

Pemerintah  terakhir kali menaikkan gaji pokok PNS pada 2015. Selanjutnya di periode 2016, pemerintah pertama kalinya memberikan THR untuk menggantikan tidak adanya penyesuaian gaji. Kemudian kebijakan itu dilanjutkan di 2017 dan rencananya akan diterapkan di 2018.
Direktur Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Kementerian Keuangan, Kunta Wibawa Dasa Nugraha menjelaskan, jumlah THR yang diberikan kepada para PNS aktif sebenarnya sama dengan kenaikan gaji pokok selama setahun.

"Ya gaji memang tidak naik, tapi kan kita kasih THR. Sebenarnya angkanya sama antara dapat gaji pokok dan THR," ujar Kunta.
PNS aktif dalam 2 tahun terakhir ini mendapatkan THR dengan besaran satu kali gaji pokok. "Kalau gaji pokoknya naik 5 persen berarti tiap bulan bertambah, itu mempengaruhi ke depannya. Tapi kalau THR kan sekali saja, dan totalnya sama saja dengan kita naikkan gaji pokok," Kunta menerangkan.
Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan, Marwanto Harjowiryono, Jumat (21/7/2017), mengungkapkan, pemerintah telah mencairkan sekitar hampir Rp 23 triliun untuk THR dan gaji ke-13 bagi PNS aktif maupun pensiunan PNS di 2017.

Realisasi anggaran tersebut lebih besar daripada pembayaran THR dan gaji ke-13 PNS pada tahun lalu sebesar Rp 17,9 triliun. "Realisasi totalnya sekitar lebih dari Rp 22 triliun atau hampir Rp 23 triliun. Kita sudah lakukan dengan baik, mudah-mudahan memberikan manfaat," jelasnya.

Adapun rincian dari pembayaran THR dan gaji ke-13 hampir Rp 23 triliun, kata Marwanto, di antaranya untuk THR bagi PNS aktif sebesar Rp 5,4 triliun dan gaji ke-13 sebesar Rp 6,8 triliun. "Gaji ke-13 sebesar Rp 6,8 triliun dan THR sekitar Rp 5,4 triliun. THR itu kan tidak dengan tunjangan," paparnya.

Untuk diketahui, realisasi pembayaran gaji ke-13 dan THR tahun lalu, total sekitar Rp 17,9 triliun. Rinciannya, dana untuk membayar gaji ke-13 PNS aktif di 2016 sekitar‎ Rp 6,5 triliun, gaji ke-13 untuk pensiunan PNS Rp 6,2 triliun, dan THR bagi PNS aktif Rp 5,2 triliun.

sumber : liputan6.com 

Kesimpulannya menurut pemerintah dalam hal ini Kementerian Keuangan, tidak adanya kenaikan gaji pokok PNS diganti dengan pemberian THR untuk PNS yang nilainya hampir setara dengan kenaikan gaji.  Hal ini juga akan berdampak terhadap besar kecilnya iuran pensiun yang akan dibayarkan. Selain itu, rencana penerapan skema baru untuk pembayaran iuran dan manfaat pensiun mulai tahun 2018 menjadi faktor yang dipertimbangkan untuk tidak menaikkan gaji pokok PNS tahun depan. Semoga bermanfaat

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Terkuak !!! Inilah Alasan Pemerintah Tidak Naikkan Gaji Pokok PNS Tahun Depan !"

Posting Komentar