Alhamdulillah !! Guru Tidak Tetap (GTT) Akan Terima Gaji Rp. 137.000 Perjam, Sekolah Wajib Anggarkan 15% Dari Dana Bos

Situsberbagi.com - Selamat malam sahabat situs berbagi. Kabar gembira bagi rekan-rekan Guru Tidak Tetap (GTT). Kabarnya pemerintah sedang merumuskan standar gaji GTT perjamnya. Tidak tanggung-tanggung, menurut informasi yang dilansir dari tribunnews.com nominal perjamnya mencapai Rp. 137.000 perjam. Penetapan Gaji GTT ini bagi GTT di bawah Dinas Pendidikan (Dindik) Kota surabaya. Berikut informasi selengkapnya.

Penetapan standar gaji bagi Guru Tidak tetap (GTT) di Kota Surabaya hingga saat ini masih di matangkan oleh Dinas Pendidikan (Dindik) Kota Surabaya.Tetapi, berdasarkan data yang sempat disebutkan kepala Dindik Jatim, standar gaji GTT Kota Surabaya Rp 137.000 per jamnya.
Untuk memenuhi gaji tersebut, sekolah akan diberikan subsidi Rp 300.000 tiap guru dan bisa menggunakan 15 persen anggaran Bantuan Operasional Sekolah (BOS).
Sayangnya, banyaknya jumlah GTT di sekolah membuat sekolah harus kembali memutar manajemen keuangannya agar bisa memenuhi gaji guru.
Kepala SMKN 2 Surabaya Djoko Priatmodjo mengatakan, iktikad baik Pemprov Jatim memberikan subsidi untuk membayar gaji GTT patut diapresiasi.
Namun, ada perhitungan yang menurutnya perlu disesuaikan. Khususnya terkait standar gaji yang terlampau tinggi dengan standar awal yang berlaku di sekolah.
Sebab, dengan hitungan yang ada maka sekolah harus mengeluarkan dana lebih dari 15 persen anggaran BOS untuk gaji guru.
“Standar gaji guru di kota Surabaya ini sudah ditetapkan hitungannya. Untuk SMK hitungannya 40 jam mengajar seminggu. Atau 8 jam mengajar sehari dengan nominalnya Rp82.400 per jam,” ungkap Djoko, Minggu (27/8/2017).
Dengan besaran Rp82.400 per jam, setiap bulan SMKN 1 menganggarkan sekitar Rp193 juta untuk menggaji 40 orang GTT Operasional Sekolah (BOS).
Jika tiap triwulan mendapat pencairan Rp 1 miliar dari BOS. Maka alokasi untuk gaji GTT hanya sebesar Rp50 juta per bulan.
“Jadi masih kurang Rp140 juta per bulan dari alokasi dana BOS. Itu masih menggunakan acuan gaji yang sekarang. Kalau pakai standar gaji yang baru Rp137 ribu, selisihnya akan terlalu tinggi,” tutur Djoko.
Bahkan jika disubsidi upah dasarnya Rp300 ribu per bulan, kurangnya masih tinggi. Selama ini, beban gaji juga ditanggung dari Sumbangan Pembinaan Pendidikan (SPP).
Djoko berharap, perhitungan standar gaji dapat menggunakan acuan 40 jam. Sebab, 24 jam mengajar hanyalah syarat minimal untuk sertifikasi.
Jika dalam satu minggu GTT mengajar selama 40 jam, maka gajinya akan setara UMK Surabaya.
“Rata-rata GTT di sini mendapat jam mengajar sekitar 32 jam mengajar. Yang penting cara menghitungnya saja bagaimana. Kalau menghitungnya 24 jam, resiko terlalu tinggi,” keluhnya.
Hal senada diungkapkan Ketua Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) SMA Negeri Surabaya Khairil Anwar.
Pihaknya mengaku standar gaji yang saat ini berlaku di sekolahnya masih sekitar Rp120 ribu per jam mengajar. “Sekolah memiliki Manajemen Berbasis Sekolah (MBS). Maka standar gajinya sesuai sekolah masing-masing. Tapi kemungkinan masih sesuai standar yang dulu, yakni UMK,” terang Khairil.
Jumlah jam mengajar, lanjut Khairil menentukan besaran gaji GTT setiap bulannya. Karena itu, standar gaji UMK perbulan dibagi 24 jam maka akan ketemu angka Rp120 ribu.
“Mudah-mudahan bisa menyesuaikan dengan aturan yang baru,” tutur pria yang juga Kepala SMAN 15 Surabaya ini.
sumber : tribunnews.com
Demikian informasi mengenai aturan baru mengenai standar gaji GTT di Koto Surabaya yang nominalnya akan mencapai Rp. 137.000 per bulan. Dimana angka ini akan ditopang dari dana BOS yang boleh dianggarkan hingga 15%. Bagaimanapun skemanya, admin situs berbagi berharap angka tersebut dapat mensejahterakan GTT. Jika anda setuju, silahkan bagikan informasi ini ke rekan-rekan anda. Terima kasih

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Alhamdulillah !! Guru Tidak Tetap (GTT) Akan Terima Gaji Rp. 137.000 Perjam, Sekolah Wajib Anggarkan 15% Dari Dana Bos"

Posting Komentar